Temen Sebangku Udah Halal


2 tahun duduk bareng Nana bikin saya banyak belajar. Dia adalah sahabat yang banyak mengajarkan artinya keluarga, belajar, sekolah, gak usah dibikin pusing, dan pastinya ngajarin nonton di bioskop. Jaman SMP, kalau nonton ke bioskop itu dianter ayahnya, Om Mar yang super duper perhatian karena pasti kita harus makan sebelum nonton dan seringnya dipastiin dulu besoknya ada ulangan atau enggak. Bapak sama Mamah biasanya jemput habis mereka pulang kantor di bioskop. Beginilah kalau jadi anak wedok, antar jemput terus. Malah cerita jaman dulu deh ini.

Hari ini Nana akhirnya menikah dengan pacarnya dari jaman SMA dulu. Sempet LDR selama kuliah-kerja gak bikin mereka menyerah. Yah, tau banget lah jaman dulu ni anak ke Semarang buat jengukin dan tetep dianter si Om karena Om dosen di kampus, Universitas Diponegoro, tempat saya sama pacarnya kuliah. Sebenernya yang saya selalu inget sama Nana itu adalah, sesibuk apapun kita, jarang ketemu habis pisah di SMA dan kuliah tapi pasti tetep aja kalo ketemu berasa sama aja. Berasa tetep masih kaya anak SMP dulu. Temenan sama Nana dari jaman SMP ini bikin saya tau hampir seluruh keluarganya karena dulu sering kerjain PR di rumahnya. Sebenrnya sih enakan ngobrol sama si Om sama Tante daripada sama nih bocah karena si Om sama Tante suka kasih insight baru tentang hidup dan tentunya dunia akademik karena beliau-beliau adalah dosen. Hahaha tapi tetep lah Nana emang selalu jadi salah satu sahabat yang saya andelin dibanyak hal. Nah ternyata hari ini Nana udah mau nikah aja. Congratulation dear Sania, temen sebangku kesayanganku. Alhamdulillah jadi manten jadi punya alis! Peluk jauh dari Wageningen buat Sania.

xoxo,
H

Comments

Popular posts from this blog

Privat les IELTS di Pare

1 Tahun di Eropa

Mudahnya Pinjam Buku di Denmark