Mondar-mandir ke Den Haag

Semaju apapun alat transportasi di sebuah negara, kalau judulnya commute ke kota lain itu ujungnya pasti bakalan makan waktu. Minggu kemarin, saya harus urus perpanjangan untuk ijin tinggal di Denmark. Bukan, bukan baik ke Denmark kok, cuma harus urus ke Den Haag aja. Jarak tempuh Wageningen hingga The Hague, nama lain kota Den Haag, itu sekitar dua jam kurang lebihnya. Pagi-pagi jam 7 pagi saya buru-buru lari ke bus station depan kosan di Wageningen. Saking buru-burunya sampe lupa bawa pisang buat sarapan. Yah namanya juga anak kosan, kalo makan pagi ya cari yang gampang aja. 

Selama tinggal beberapa bulan di Eropa saya baru pernah ngalamin ramenya kereta, macem di Indonesia tepatnya di KRL Jabodetabek, itu di Belanda. Dulu pernah sih waktu di Copenhagen waktu Black Friday (diskon di hari jumat akhir bulan November). Sepanjang jalan ke tempat tujuan, berdiri dan sempit gak bisa gerak karena rame. Bahkan sempet ada penumpang yang merasa sesak gak bisa nafas sampai akhirnya keretanya terlambat 5 menit karena nunggu orang tersebut keluar. Selama dua jam itu saya harus pindah 3 moda transportasi untuk sampai ke Kedutaan Besar Denmark di The Hague yaitu bus, kereta, dan tram. Belum lagi waktu naik kereta harus transit dan ganti kereta sampai 3x untuk mencapai tujuan dengan waktu tercepat menurut sumber dari aplikasi 9292. Janjian sama petugas embassy jam 10 bikin makin panik karena saya cuma punya waktu sisa 15 menit dan itu dialokasikan buat nyari-nyari jalur tram nya karena emang gak pernah naik tram di The Hague dan gak ada internet (kapan-kapan saya bahas kenapa males langganan paket internet di Belanda). Benerlah, nyasar bukannya ke embassy malahan ke pemukiman warga yang antah berantah gak tau di mana! Untungnya ketemu ibu-ibu dari Suriname yang bisa Bahasa Jawa dan ditunjukin jalan yang bener walaupun sempet 2x salah naik tram. 10.30 akhirnya sampai di embassy dan minta maaf karena telat make banget janjiannya.

Mondar-mandirnya belum berakhir. Selain ngasih formulir lengkap ternyata tiap pemohon perpanjangan residence card juga harus update data biometri dan dikenakan biaya sebesar 192 euro. Eng ing eng, saya ngeh nya 172 euro. Jadilah uangnya kurang dan di kantor cuma bisa ambil uang make Dutch bank account atau maestro card. Yah, apalah hamba yang cuma mahasiswa sementara di Belanda akhirnya ijin ambil uang di ATM. Untungnya sih petugasnya baik jadi ditungguin. 

Huh hah huh hah jauh juga ternyata ambil ATM sekitar 1 km dari lokasi. Belanda bukan Indonesia apalagi Jakarta yag tiap kurang dari 1 km itu bertebaran semua jenis ATM. Pelajarang berharga buat sahabat blog: bikinlah akun bank lokal untuk mempermudah urusan kalian! Nyari ATM nya udah mutar-muter dan untung lagi ketemu Ibu-ibu yang bisa bahas Indonesia. Akhirnya ditunjukkin jalan yang bener. Terimakasih tante!

Karena di sini itu kalau belanja tinggal tap kartu dan gak pernah make pin, saya lupa pin sampe 10 menit diem aja macem orang nungguin jodoh di depan mesin ATM sampai akhirnya kartu ATM nya keblokir dan yasudahlah balik lagi ke embassy dan kasih tau petugasnya. Nah, tiba-tiba karena panik kali ya bayangin gimana nasib hidup selama beberapa bulan ini tanpa ATM saya jadi kebelet pipis dan memohon ke petugasnya buat ke toilet sebelum ke Stasiun Den Haag Central buat ambil uang.

Hanum: Mam, can I go to the restroom? I think I need to go as soon as possible otherwise I will make something trouble in your office (maksud aku itu kalo pipis dicelana kan brabe juga kesian tuh kantor).
Petugas: Normally it is not allowed for guest but it is special occasion and of course you can use it.

Alhamdulillah lagi. Dia juga menyarankan untuk ke bank aja tarik dari bank. Tapi yah pusing juga cari bank lagi. Dengan keberanian dan opsi kartu saya yang lain juga bakal keblokir karena lupa juga password nya. Akhirnya berhasil ambil uang walaupun dari kartu kredit (pasti biaya tarik tunainya selangit nih. Udah siap bengkak ditagihan). Akhirnya jam 12.17 urusan semuanya kelar dan saya bisa tenang balik ke Wageningen.

Ternyata tuhan belum mau saya santai-santai. Berdasar jadwal yang saya bikin sebelum berangkat harusnya saya balik itu sekitar jam 11.17 dan ada kereta langsung ke Utrecht dan nanti tinggal ganti jurusan Nijmengen lalu turun di Wageningen. Ternyata jam 12.17 itu semua kereta tiba-tiba cancel atau dibatalkan. Semua orang antri di loket informasi. Karena saya janjian sama orang untuk ambil lunch jam 1 lebih jadi bikin mikir gimana caranya keluar dari Den Haag dalam waktu singkat karena semua kereta baik intercity ataupun sprinter ke Utrecht atau beberpa tujuan itu dibatalkan. Alhamdulillah ada sprinter ke Leiden yang berangkat 2 menit lagi. Seperti biasa, lari-lari ngejar kereta sambil bayangin makan mie ayam siang-siang. Singkat cerita akhirnya saya sampe di Wageningen sore hari dan mie ayamnya dianterin temen untuk nemenin makan rapel dari pagi-sore jam 16.00 dan dilanjutkan dengan ngerjain tugas di perpus sampe tutup jam 22.00.


Namanya hidup, mondar-mandir itu biasa. Ribet itu pasti ada tapi yang penting dijalanin sambil ketawa. Habis mondar-mandir ke Den Haag, beberapa hari setelahnya kunci kamarku make acara ketinggalan di dalem kamar (pintu kekunci otomatis), dikira pingsan karena gak bisa dihubungin temen, dan akhirnya nginep di kamar sepupu. Untungnya ada facebook jadi gak dikira pingsan. Alhamdulillah nya dikirimin mie titi khas Makassar. Nah nikmat Allah mana yang kau dustakan?

"Di balik kesedihan pasti ada kebahagiaan. Apapun bentuknya dan dikelilingi oleh orang-orang baik dan peduli itu salah satu contoh kebahagiaan. Alhamdulillah."

Comments

Popular posts from this blog

Privat les IELTS di Pare

1 Tahun di Eropa

Mudahnya Pinjam Buku di Denmark