Hi there, enjoy!

Wednesday, May 24, 2017

Belajar di Wageningen

Dulu saya sempet kepengen exchange waktu kuliah di Semarang cuma gak kesampean karena sistem di kampus dulu itu gak bisa transfer kredit jadi harus nambah masa kuliah. Dulu saya masih suka takut ambil risiko jadi maunya kuliah yang lempeng-lempeng aja. Kebanyakan ngomongin yang dulu-dulu ya. Yuk move on! Jadi di 2016 banyak hal yang terjadi pada diri saya dan akhirnya saya lebih berani ambil risiko diantara ketidakpastian. Iseng mencoba daftar dan berakhir dengan dapet rekomendasi kampus untuk exchange ke Belanda. Alhamdulillah walaupun awalnya sempet ditolak karena terlambat daftar dan ada miskomunikasi antara pihak kampus di Denmark dan Belanda.

Awal bulan Februari 2017 saya pindahan ke Belanda dengan berbekal 1 koper 32" dan banyak tentengan tas yang berisi amunisi buat hidup selama 5 bulan sampai Juli 2017. Di Belanda saya belajar di Wageningen University and Research di Wageningen dan mengambil 30 ECTS. Datang di awal tahun membuat saya harus beradaptasi dengan sistem period di Wageningen yang super sibuk. Biasanya di Indonesia sistem belajar mahasiswa menggunakan semester (1 tahun = 2 semester), di Denmark saya menggunakan sistem blok (1 tahun = 4 blok), di Wageningen 1 tahun terdiri dari 6 period. Di short period kali ini saya mengambil mata kuliah compulsory yang berkaitan dengan sosiologi konsumsi makanan yaitu "Globalisation Food Production and Consumption". Mata kuliah ini adalah salah satu mata kuliah di Environmental Policy Group. Kebetulan saya kuliah bareng sama teman-teman Indonesia dari Master of Aquaculture and Marine Resource Management. 



Bersyukur sekali dapat teman-teman yang doyan belajar bareng memahami ketidakpahaman mengenai sosiologi. Bayangin aja saya mana tau tentang sosiologi apalagi nilai sosiologi jaman SMA mentok di angka 8 dan cuma dapet kuliah 2 sks tentang sosiologi dan antropologi dulu waktu kuliah di Semarang. Di mata kuliah ini saya juga belajar jenis-jenis salmon dan istilah-istilah tentang dunia perikanan. Akhirnya tau kalau ada hubungan antara manusia dan salmon. Dan yang paling berharga adalah saya tau kalau tuna itu bukan cuma tuna kaleng dan tuna segar aja.

Legenda yang bilang belajar di Wageningen itu susah kuliahnya, cari nilainya, lingkungannya. Itu bukan mitos. Semua kuliah saya bilang susah apalagi dengan segudang bahan bacaan, group work, dan tutorial. Nilai itu bonus dari doa dan usaha yang dilakukan. Lingkungan akademik yang seru itu berkah dari Allah. Menurut saya sih gitu. Terimakasih teman-teman MAM atas kerjasamanya di mata kuliah yang membuat kita selalu ada di Forum Building habis kuliah sampai gedungnya mau tutup. Dari sholat dzuhur, ashar, magrib sampai isya.

Terimakasih kerjasamanya Listia, Mas Ferry, Deka, dan Ince!

Saturday, April 29, 2017

Temen Sebangku Udah Halal


2 tahun duduk bareng Nana bikin aku banyak belajar. Dia adalah sahabat yang banyak mengajarkan artinya keluarga, belajar, sekolah, gak usah dibikin pusing, dan pastinya ngajarin nonton di bioskop. Jaman SMP, kalau nonton ke bioskop itu dianter ayahnya, Om Mar yang super duper perhatian karena pasti kita harus makan sebelum nonton dan seringnya dipastiin dulu besoknya ada ulangan atau enggak. Bapak sama Mamah biasanya jemput habis mereka pulang kantor di bioskop. Beginilah kalau jadi anak wedok, antar jemput terus. Malah cerita jaman dulu deh ini.

Hari ini Nana akhirnya menikah dengan pacarnya dari jaman SMA dulu. Sempet LDR selama kuliah-kerja gak bikin mereka menyerah. Yah, tau banget lah jaman dulu ni anak ke Semarang buat jengukin dan tetep dianter si Om karena Om dosen di kampus tempat aku sama pacarnya kuliah. Sebenernya yang aku selalu inget sama Nana itu adalah, sesibuk apapun kita, jarang ketemu habis pisah di SMA dan kuliah tapi pasti tetep aja kalo ketemu berasa sama aja. Berasa tetep masih kaya anak SMP dulu. Temenan sama Nana dari jaman SMP ini bikin aku tau hampir seluruh keluarganya karena dulu sering kerjain PR di rumahnya. Sebenrnya sih enakan ngobrol sama si Om sama Tante daripada sama nih bocah karena si Om sama Tante suka kasih insight baru tentang hidup dan tentunya dunia akademik karena beliau-beliau adalah dosen. Hahaha tapi tetep lah Nana emang selalu jadi salah satu sahabat yang aku andelin dibanyak hal. Nah ternyata hari ini Nana udah mau nikah aja. Congratulation dear Sania, temen sebangku kesayanganku. Alhamdulillah jadi manten jadi punya alis! Peluk jauh dari Wageningen buat Sania.

xoxo,
H

Hidden Place in Wageningen

Stuck with the assignment, ask your close friend to talk and have a walk, then you find your problem is nothing in this universe. Do not lose hope, believe that there are a thousand beautiful things waiting for you. Sometimes you need to know and feel sadness to appreciate happiness.





"If you saw the size of the blessing coming, you would understand the magnitude of the battle you are fighting." - @thegoodquote thanks to Listia!

Mondar-mandir ke Den Haag

Semaju apapun alat transportasi di sebuah negara, kalau judulnya commute ke kota lain itu ujungnya pasti bakalan makan waktu. Minggu kemarin, aku harus urus perpanjangan untuk ijin tinggal di Denmark. Bukan, bukan baik ke Denmark kok, cuma harus urus ke Den Haag aja. Jarak tempuh Wageningen hingga The Hague, nama lain kota Den Haag, itu sekitar dua jam kurang lebihnya. Pagi-pagi jam 7 pagi aku buru-buru lari ke bus station depan kosan di Wageningen. Saking buru-burunya sampe lupa bawa pisang buat sarapan. Yah namanya juga anak kosan, kalo makan pagi ya cari yang gampang aja. 

Selama tinggal beberapa bulan di Eropa aku baru pernah ngalamin ramenya kereta, macem di Indonesia tepatnya di KRL Jabodetabek, itu di Belanda. Dulu pernah sih waktu di Copenhagen waktu Black Friday (diskon di hari jumat akhir bulan November). Sepanjang jalan ke tempat tujuan, berdiri dan sempit gak bisa gerak karena rame. Bahkan sempet ada penumpang yang merasa sesak gak bisa nafas sampai akhirnya keretanya terlambat 5 menit karena nunggu orang tersebut keluar. Selama dua jam itu aku harus pindah 3 moda transportasi untuk sampai ke Kedutaan Besar Denmark di The Hague yaitu bus, kereta, dan tram. Belum lagi waktu naik kereta harus transit dan ganti kereta sampai 3x untuk mencapai tujuan dengan waktu tercepat menurut sumber dari aplikasi 9292. Janjian sama petugas embassy jam 10 bikin makin panik karena aku cuma punya waktu sisa 15 menit dan itu aku alokasiin buat nyari-nyari jalur tram nya karena emang gak pernah naik tram di The Hague dan gak ada internet (kapan-kapan aku bahas kenapa males langganan paket internet di Belanda). Benerlah, nyasar bukannya ke embassy malahan ke pemukiman warga yang antah berantah gak tau di mana! Untungnya ketemu ibu-ibu dari Suriname yang bisa Bahasa Jawa dan ditunjukin jalan yang bener walaupun sempet 2x salah naik tram. 10.30 akhirnya sampai di embassy dan minta maaf karena telat make banget janjiannya.

Mondar-mandirnya belum berakhir. Selain ngasih formulir lengkap ternyata tiap pemohon perpanjangan residence card juga harus update data biometri dan dikenakan biaya sebesar 192 euro. Eng ing eng, aku ngeh nya 172 euro. Jadilah uangnya kurang dan di kantor cuma bisa ambil uang make Dutch bank account atau maestro card. Yah, apalah hamba yang cuma mahasiswa sementara di Belanda akhirnya ijin ambil uang di ATM. Untungnya sih petugasnya baik jadi ditungguin. 

Huh hah huh hah jauh juga ternyata ambil ATM sekitar 1 km dari lokasi. Belanda bukan Indonesia apalagi Jakarta yag tiap kurang dari 1 km itu bertebaran semua jenis ATM. Pelajarang berharga buat sahabat blog: bikinlah akun bank lokal untuk mempermudah urusan kalian! Nyari ATM nya udah mutar-muter dan untung lagi ketemu Ibu-ibu yang bisa bahas Indonesia. Akhirnya ditunjukkin jalan yang bener. Terimakasih tante!

Karena di sini itu kalau belanja tinggal tap kartu dan gak pernah make pin, aku lupa pin sampe 10 menit diem aja macem orang nungguin jodoh di depan mesin ATM sampai akhirnya kartu ATM nya keblokir dan yasudahlah balik lagi ke embassy dan kasih tau petugasnya. Nah, tiba-tiba karena panik kali ya bayangin gimana nasib hidup selama beberapa bulan ini tanpa ATM aku jadi kebelet pipis dan memohon ke petugasnya buat ke toilet sebelum ke Stasiun Den Haag Central buat ambil uang.

Hanum: Mam, can I go to the restroom? I think I need to go as soon as possible otherwise I will make something trouble in your office (maksud aku itu kalo pipis dicelana kan brabe juga kesian tuh kantor).
Petugas: Normally it is not allowed for guest but it is special occasion and of course you can use it.

Alhamdulillah lagi. Dia juga menyarankan untuk ke bank aja tarik dari bank. Tapi yah pusing juga cari bank lagi. Dengan keberanian dan opsi kartu aku yang lain juga bakal keblokir karena lupa juga password nya. Akhirnya berhasil ambil uang walaupun dari kartu kredit (pasti biaya tarik tunainya selangit nih. Udah siap bengkak ditagihan). Akhirnya jam 12.17 urusan semuanya kelar dan aku bisa tenang balik ke Wageningen.

Ternyata tuhan belum mau aku santai-santai. Berdasar jadwal yang aku bikin sebelum berangkat harusnya aku balik itu sekitar jam 11.17 dan ada kereta langsung ke Utrecht dan nanti tinggal ganti jurusan Nijmengen lalu turun di Wageningen. Ternyata jam 12.17 itu semua kereta tiba-tiba cancel atau dibatalkan. Semua orang antri di loket informasi. Karena aku janjian sama orang untuk ambil lunch jam 1 lebih jadi bikin mikir gimana caranya keluar dari Den Haag dalam waktu singkat karena semua kereta baik intercity ataupun sprinter ke Utrecht atau beberpa tujuan itu dibatalkan. Alhamdulillah ada sprinter ke Leiden yang berangkat 2 menit lagi. Seperti biasa, lari-lari ngejar kereta sambil bayangin makan mie ayam siang-siang. Singkat cerita akhirnya aku sampe di Wageningen sore hari dan mie ayamnya dianterin temen untuk nemenin makan rapel dari pagi-sore jam 16.00 dan dilanjutkan dengan ngerjain tugas di perpus sampe tutup jam 22.00.


Namanya hidup, mondar-mandir itu biasa. Ribet itu pasti ada tapi yang penting dijalanin sambil ketawa. Habis mondar-mandir ke Den Haag, beberapa hari setelahnya kunci kamarku make acara ketinggalan di dalem kamar (pintu kekunci otomatis), dikira pingsan karena gak bisa dihubungin temen, dan akhirnya nginep di kamar sepupu. Untungnya ada facebook jadi gak dikira pingsan. Alhamdulillah nya dikirimin mie titi khas Makassar. Nah nikmat Allah mana yang kau dustakan?

"Di balik kesedihan pasti ada kebahagiaan. Apapun bentuknya dan dikelilingi oleh orang-orang baik dan peduli itu salah satu contoh kebahagiaan. Alhamdulillah."

Tuesday, February 14, 2017

Let it go

How could someone be at that level of irritating and still act like nothing happens and play as a victim? -Farah Fauzia, 2017

Namanya juga manusia. Kadang salah dan kadang bener. Yasudah. Sudah tau kan? Ambil pelajarannya dan let it go. Kalau kita terus berfikir orang itu sifat dan sikapnya seharusnya seperti kita ya pasti gak akan ada habisnya dan akan selalu berakhir dengan kekecewaan. Jadi untuk menghindari kesel yang bertubi-tubi alangkah lebih baiknya kalau kita harus berterimakasih pada Allah karena telah mengajarkan pelajaran hidup yang lain.

Terus gimana kalau orang itu minta maaf? Ya dimaafkan. Allah aja maha memaafkan masa kita yang manusia congkak banget gak mau maafin?

Tapi kalau saya yang salah maka biasanya saya make perinsip talk, communicate, and explain. Biasanya kalau udah melewati tahap menjelaskan itu jadi jelas yang tadinya abu-abu. InsyaAllah semua salah paham, kesel, dan lain-lain nya akan selesai. Hal ini terbukti manjur sama kasus selisih paham yang saya alami. Selamat mencoba, selamat pagi dari Belanda!